Wednesday, June 2, 2010

kelas asas teater rakan muda


kalo berminat sila hubungi no. yang tertera di atas...

esok untuk siapa????

Aktiviti :
2.30 petang - Pendaftaran
3.00 petang - Ucapan Alu-aluan Pengarah Projek
3.15 petang - Aktiviti 'Nota Untuk Israel'
3.45 petang - Puisi & Lagu
6.00 petang - Jamuan Ringan & Bersurai

Nantikan pemuisi-pemuisi yang hebat, 'rare', jarang ditemui dan aktivis penggiat teater tanah-air seperti Eddy Aizad, Fynn Jamal, Yusrika Bahar, Acid Hadi, Kapasitors, Paradoks dan ramai lagi.

Juga luahan emosi melalui seni visual oleh Pixel Playground, Kaki Teater Muda Putrajaya dan ramai lagi.

Sama-sama hadir memberikan sokongan dan berganding tangan menulis dan melaungkan kutukan 'Nota untuk ISRAEL'

Tarikh : 19 Jun 2010
Masa : 3.00 petang
Lokasi : Galeri, Menara KBS, Presint 4, Putrajaya
Tema : Hitam, Putih & Merah
Konsep : Santai & Kasual

p/s : hadirlah memberikan sokongan. Jika tidak mampu ke Gaza, Palestin. Atau tidak terdaya menghantar peluru berpandu ke Israel. Hadir sahaja ke Galeri, Menara KBS bersama-sama berkongsi luahan jiwa dan emosi. Tikus-tikus makmal mahu ber'sosial'.

Saturday, April 10, 2010

dari seorang yua kutuk yang amat -amat kami sayangi dan hormati

IMPIAN AKU
oleh Yusrika Bahar

Salam

Hari ni penat tahap nak muntah. 600 soalan dala
m masa 5 jam terus-menerus dalam dewan peperiksaan. Itu tak termasuk dua esei dalam Bahasa Melayu dan Inggeris. Penat bahu, tengkuk dan segalanya. Malamnya pula sebelum tu tidur atas lantai je..sejuk gamaknya. Tak mengapa. Biasakan diri dengan kesusahan..nanti dah senang tak lupa langit dijunjung, bumi yang dipijak. Aku hanyalah ibarat sang gembala di tanah gersang. Terjumpa oasis yang segar aku terus asyik masyuk.

Huh? Metafora yang tiada sebarang perlambangan kan? Mengarut betul! Hahaha

Hari ni memang penat. Buat pengetahuan demi cita-cita dan cinta aku turutkan jua agar kerjaya lebih terjamin dimasa depan. Keluarga senang, adik-adik senang nak 'pau' aku dengan mudahnya. Paling koman diri aku sendiri, mudah-mudahan dapatlah merasa HP 3G, Notebook, Minyak wangi Hugo Boss, Seluar Dunhill dan macam-macam lagilah pasal nafsu je. Tak ramai orang tahu yang pakaian yang melekap kat badan aku ni rata-rata adalah jenama yang keluarannya dari kedai BUNDLE. Kemeja ke, t-shirt ke. Seluar dalam je original beli. Sedar diriku bukan anak orang kaya yang punya duit berkepuk dalam dompet atau bank.

AKu sebenarnya walaupun hari ni jasad aku ada di JB dan bersama keluarga, tapi hati aku aku ni meronta-ronta di tempat lain. Ingatan aku sepenuhnya kat Putrajaya. Atau dengan kata lain dekat Kaki Teater Muda Putrajaya. Banyak lagi yang aku sedang teroka dan pelajari. Ragam manusia. Nak kata aku terlalu mengharapkan kesempurnaan, mungkin ya. Tapi entah. Hati orang mana kita boleh tau, tapi perwatakan mungkin dapat diteka. Aku sayang kat budak-budak ni, ada "sentimental value". Sebabnya aku tak pernah jumpa budak-budak yang ilmunya '0' tapi sanggup macam orang yang ilmunya penuh kant'o'ng. Aku hadap peperiksaan di JB tapi hatiku ingat kat mereka ni satu-persatu. Gelagat mereka buat aku senyum sorang-sorang. Tak lupa penat-lelah dipejabat hilang seketika kalau tengok wajah mereka ni. Ada yang nakal dan ada yang serius, ada yang kuat sensitif, ada yang suka tunjuk lagak tak bertempat, ada yang tunjuk pandai tapi sebenarnya tak tahu apa-apa..macam-macam. Tapi alah bisa tegal biasa. Aku SAYANG mereka dan hendakkan yang terbaik buat mereka. Tapi budak-budak tu pada aku? Hmm..maha berat untuk aku tafsirkan.

Bob 'ufrow'
Anak tunggal yang dijaga oleh si ibu tunggal. 'Horny' sentiasa..tp 'cool' je kalau kena bahan. (orang kata, nak cari kawan yang baik dan memahami apabila mula-mula dia kena bahan walau sesensitif mana sekalipun, tapi dia tetap 'cool' dan boleh terima seadanya). Dia punya komitmen bagus tapi banyak kelemahan dia nak kena 'polish' walaupun adakalanya aku pejam sebelah mata je. Aku sayang dia sebab boleh harap tapi harapan tu kadang-kala tak menjadi. Tapi lepas ni tidak lagi. Biar dia belajar macamana nak jadi pemimpin yang bagus. Dia punya mata memang ada masalah. Suara dia senang je cakap ikut sedap mulut dia. Sampai dia lupa diri yang dia tu siapa. Ingat dia besar aku takut, huh! Ada aku kesah? Dia ni dah banyak sangat hutang dengan aku tapi yang aku nakkan dia antara pelajar terbaik ASWARA satu hari nanti.

Fahmi Iswan
Mamat ni aku selalu beri perhatian lebih dekat dia. Tak tahu kenapa, sebab dia 'pecah rumah' kot tp itu bukan persoalan pokok. Dia dengan Nadia adik-beradik. Nadia kakak. Budak ni suka ambil mudah dengan semua perkara sampai dia tak tahu nak bezakan mana yang serius atau tidak. Entah-entah nak tunggu aku 'meletup' agaknya baru dia tahu kesungguhan aku pada dia. Semua tu aku pejam sebelah mata lagi sebab aku tengok dia bagus cuma dia belum pandai kawal lagi. Lagi satu Nabi S.A.W pernah bersabda, anak yatim adalah anugerah Allah paling berharga kalau kita nak buat pahala banyak-banyak. Senang kata buat baik dengan anak yatim ni banyak pahalanya. Tapi kalau anak yatim tu dah tak reti-reti bahasa, macamana ek? Dia suka main-main tapi bila aku suruh dia buat betul-betul, dia tetap main-main. Kadang-kadang aku hilang mood dengan dia ni, tapi bila kenang balik yang dia ni anak yatim dan ganjarannya di kemudian hari aku jadi tenang dan sabar. Tapi sampai bila nak main-main. Kalau dia betul-betul pun aku dah tak yakin samada itu betul atau tidak. Tolong yakinkan aku semula.

Abby 3's
Aku selalu bahan dia dengan lawak 3's ni. Tapi dia cool je. Nak kata 'nerd' hmm tak but he is smart and energetic. Aku selalu ajak dia borak dam ber'sms'. Buat masa sekarang aku tak tahu otak dia kemana, jatuh cinta agaknya. Good for him. Kalau itu boleh motivasikan dia, aku syukur. Dia minat sangat pada teater, ke mana tumpahnya kuah kalau tak ke nasi. Ibu dia hebat, seorang aktivis teater yang agak disegani pada zaman dia di UM dulu. Itu cerita yang aku dengar dari mulut orang lain juga. Abby masih banyak benda yang dia perlu kuasai, tapi adakalanya aku tak tahu fikiran dia kemana. Dia boleh buat aku tenang tapi dalam masa yang sama dia buat aku risau dan tertanya-tanaya. Aku sayang budak ni tapi aku kena ingatkan dia selalu nak buat sesuatu buat betul-betul sampai rasa penat dan puas. Pelajaran tetap penting! Jangan jadi macam aku... Dia tak nak sayang aku takpe tapi buktikan sungguh-sungguh kalau nakkan sesuatu. Aku tak mintak benda lain. Cuma jadi pelajar terbaik untuk diri sendiri dan ibu-bapa dia je.

Syukri Naufal
Hmm, aku ingat akulah budak kecik yang rendah. Tapi dia ni rendang lagi, hehehe. Tapi budak Sabah sorang agak lain. Dia boleh buat apa yang aku suruh tapi bakat dia banyak sangat, lagi satu agak 'tone deaf' tapi selagi tak usaha betul-betul mana nak tahu kan. Dia suka cakap pasal cinta tapi dia keliru cinta dia yang mana satu dan untuk siapa sebenarnya. Budak ni senang dan dengar cakap, sebab tu aku sayang dia, cuma kena selalu nasihatkan dia supaya tak tersasar jauh. Dia ni cepat lupa, selalu sangat teruja. Kena selalu ingatkan dia supaya sedar diri dan sedar ruang. Nak buat sesuatu buat betul-betul, tegas tapi bukan kurang ajar. Menurut tapi bukan Pak Turut! Buat keje biar sampai habis. Jangan sekerat jalan sahaja. Jangan cepat sangat terbuai-buai dengan keindahan sang dewi pelangi. Sekejap saja cantik tu. Hari ni mulut kata sayang esok sayang benda lain pula. Jadi orang bukan jadi orang-orang. Sudahnya nanti kita sorang-sorang rasa macam jadi orang-orang.

Amirul Osman
Hmm mamat sorang yang agak 'touching' ni. Dik, lain kali biar bertempat. Kerana santan pulut binasa. Biar orang tak 'respect' kita tapi kita 'respect' orang, sudahnya nanti 'respect' tu akan datang sendiri kat kita. Banyakkan bersabar walau orang buat kita macam-macam atau kita tak suka orang tu. Budak ni cepat belajar dan nak belajar tapi satu je dia cepat sangat 'give-up' sebelum mencuba, bila dia rasa susah terus kata susah sedangkan tak cuba pun lagi. Tapi yang aku heran bab main dram tu tak susah and 'give-up' pula. Bila aku tunjuk jalan, senang dia boleh buat. Itu maknanya dia kena rajin, pelajaran pun sama. Dia ni dengar kata dan aku pun sayang dia sangat-sangat tapi dia kena pandai atur-hidup agar senang kemudian hari. Aku nak dia cepat belajar dan jangan putus asa. Hari ni kita susah takper nanti esok lusa senang baru kita akan kenang-kenang dan kita akan ingat-ingat. Biar masa akan datang bila kita ingat balik hari ini kita akan rasa bangga dengannya. Biar orang ngata kita hari ni, biar kita mengalah, biar kita rendah diri, biar kita buat benda betul. Nanti bila dah penat tahulah orang tu berhenti, taulah dia sedar diri.

Rustam 'Tam'
Dia suka tunjuk dia kuat, jadi body guard aku bagus ni. Tapi aku tahu dia dah jumpa minat dia yang baru. Silat. Bagus Silat tu dan aku kagum dengan orang-orang silat bilamana menyentuh mengenai kemistikannya. Tapi aku lagi suka kalau dia jadi macam padi berbanding lalang. Semakin banyak isi si padi makin tunduk dia merendah diri kebumi berbanding lalang yang suka meninggi diri tapi habuk pun tarak, buat orang gatal dan miang. Bercakap dengan orang pun suka tinggi-tinggi, tapi aku suka Tam yang mula-mula masuk kelas dulu. Sopan je, itu yang aku sayang dia. Ilmu yang kita ada hanya untuk buat kita lebih rasa rendah diri sebab banyak lagi yang belum kita terokai. Jadi orang yang berilmu dan jaga mulutnya dan maruah kawannya sekali, baru orang tu dipandang tinggi. Budak ni selalu tunjukkan kebaikan dia dan aku puji sikap dia nak menolong, tapi bila sampai masa yang dijanjikan, pelbagai alasan diberikan dan aku kena terima sebab aku dah buat 'back-up' plan siap-siap sebelum dia kata tak boleh nak tunaikan lagi. Nak bukti?

Nadia Mokhtar
Dia ni kakak Fahmi. Jauh beza dengan adik dia. Tapi dia sayang adik dia. Dia ni aku sayang sebab komitmen dia yang aku nak budak-budak lain contohi dia. Tapi aku cakap bukan nak buat dia kembang kempis lubang hidung tu. Dia ni fast learner tapi adakalanya nampak 'over' sikit. But good try dan aku rasa macam nak tumpahkan semua ilmu teater yang aku ada pada dia. Dia buat apa yang aku suruh buat, dia lakonkan apa yang aku suruh dia lakonkan. Tapi kalau dah pandai sorang, jangan simpan sorang. Kan bagus kalau kongsi dengan kawan-kawan. Sudahnya nanti, orang lain senang, kita lagi senang. Cuma sekarang adalah masa terbaik untuk buat pilihan, yang mana satu pilihan kalbu...faham aku cakap apa? Buat-buat jelah faham.

Fazliyana
Budak ni free-hair, open. Cantik. Tapi sayang, dia masih tak tahu nak guna cantik dia tu. Nak orang pandang kita cantik bukan dari sudut luaran je. Dalaman pun kena hati-hati dik. Dia juga macam Nadia dan aku terkejut dengan perubahan yang dia buat dalam kelas teater. Aku kagum dengan semangat dia dan harap-harap tak pudarlah. Aku suka bergurau dengan dia sebab aku sayang dia dan aku tak nak dia lari jauh dari dunia teater ni. Dia dah tinggal usaha lebih lagi. sikit je. Dia rajin belajar dan bertanya dan aku nak orang lain pun macam dia, selalu bertanya dan belajar. Harap dia tak meninggi diri bila kena puji begini. Nak bercinta dan berkawan dengan lelaki tak salah tapi tetapkan hati yang mana satu betul-betul pilihan hati dan jangan buat orang lain tertanya-tanya.

Al-Ain
Chipsmore. Tapi dia boleh buat kerja. Aku confuse yang mana satu dia punya 'statement' yang betul???!!. Kalau naik court pun entah sapa yang menang. Aku atau dia? Kalian fikirkan. Aku masa bagi dia tugasan dan arahan ok dia boleh buat, tapi dia punya pemalu tu tak bertempat. Entah apa yang dia malukan dalam kelas aku tak tau. Tapi luar kelas, tahap 'lakonan' dia melampau-lampau 'natural'nya. Aku pun tak tau masa mana yang dia berlakon dan masa mana yang tidak. Oh...hmm dan aku tak tahu nak sayang dia atau tidak sebab dia tak pernah bagi komitmen yang dia nak disayangi dan diberi perhatian. Maaf andai terasa cuma bersikap jujur dengan diri sendiri.

Farisya
Aku suka dengan sikap dan cara dia yang cool. Tapi sayang dia juga cepat sangat nak mengalah, sebab aku tengok dia boleh pergi jauh. Cuma dia masih tak berani nak 'tackle' diri dia sendiri. Perasaan malu tu agaknya boleh mati kalau tak boleh nak 'cover'. Pelik. Aku dah start nak sayang dia tapi dia main tarik-tali. Jangan sampai aku dah bosan dan aku lepaskan macam tu je, macam tali layang-layang. Dia punya 'range' suara boleh pergi jauh, dia punya karakter dalam lakonan sangat-sangat meyakinkan tapi dia cepat 'off-mood' dan aku tak tahu kenapa dan untuk siapa. Dia juga rajin belajar tapi macam periksa juga, belajar je, tapi takde bukti sama je. Macam orang tuduh kita tak 'study' tak sungguh-sungguh. Tapi kita tidakkan kata-kata orang tu. Bila orang suruh buktikan, kita diam saja tapi dalam hati kita sumpah seranah sebab orang tu tak pandang pun usaha kita. Jadi sampai bila nak pendam? Tiba masanya lepaskan saja, dan luahkan. Baru rasa puas nanti dengan diri sendiri. Budak ni boleh buat, cuma aku tak tahu bila dia nak tunjukkan.

Fatin
Hmm, dia ni pun macam Nadia dan Faz, cuma mulut dia berat sangat nak tanya. Mungkin aku terlepas pandang kalau dia ada tanya aku macam-macam. Tapi macam aku pernah cakap sebelumnya, lebih baik kita bodoh dan selalu bertanya, berbanding kita memang bodoh tapi berlagak pandai dan buat-buat pandai. Kalau orang beri perhatian kat kita maknanya kita berjaya tonjolkan diri kita. Aku tak tuduh dia tapi aku tak nak dia jadi macam tu. Sebab budak ni memang aku sayang sama macam Faz dan Nadia. Dia sangat-sangat boleh pergi jauh tapi malu dia sangat tebal lagi. Aku cuba kikis sikit-sikit tapi bila dia dah nak 'perform' ada lagi halangan yang aku sedikit kesal dengan halangan itu. Tapi apa boleh buat, kita punya asa dan tuhan punya kuasa. Dia antara yang dah tunjukkan bakat dia dan aku percaya dengan apa yang dia tunjukkan. Cuma aku harap tak berhenti setakat ni je. Bersatu teguh, bercerai roboh dik.

Diana
Princess Diyana. Itu nama dia. Tapi kecantikan nama kalau tak disertakan dengan budi pekerti pun tak bermakna nama tu. Dia pandai bergaya, tapi gaya dia tak kena tempat. Nak nampak cantik sentiasa tapi pun tak kena dengan situasi. Aku hargai sense of fashion dia dan aku masih tak nampak dalam teater. Aku tak tahu dia ni masih dimana. Komitmen dia ok, kesungguhan dia aku nampak. Aku puji dan aku kagum dengan apa yang dia telah tunjukkan kat aku. Cuma dia macam Ain gak, tak tahu mana satu kenyataan dia yang aku boleh keluarkan kat surat-khabar kalau aku jadi editor. Tapi macam aku cakap dari dulu lagi. Kenapa ikut kalau tak mampu habiskan. Bila dah ambil anugerah jangan sekerat jalan je. Aku akan persoalkan kenapa? dan seterusnya pihak lain akan pertikaikan aku pula. Orang akan ngata yang aku ni hangat tahi ayam ya, nak tengok ada budak Putrajaya dapat pingat sedangkan hampeh sampai sudah takde. Sebab tu awal-awal aku kata komunikasi dengan ibu-bapa sangat-sangat penting. Jangan ikut hati nanti mati. Dia pandai belajar, dan dia ni ada kesungguhan nak buat, tapi jangan malu lagi. Buktikan sekarang!

Faisal
Ni lagi sorang, aku pun masih tak pasti. Ikut orang berteater sebab seronok tengok kawan-kawan atau kehendak hati sendiri. Aku harap sangat bukan sebab kawan-kawan. Aku nak tengok dia berjaya dalam bidang yang dia ceburi. Aku faham bila dia kata ibu-bapa dia benarkan asalkan dia pergi sekolah. Harap dia kotakan sebab aku dah janji dalam diri aku yang aku nak 'develop' dia lagi. Tapi aku belum boleh buktikan kalau dia pun banyak main-main dan ketawa. Kita kena bahagikan masa dan pandai set awal-awal. Kalau orang lain dah separuh hari buat kerja, kemudian kita baru sampai dengan mata tu nampak sangat baru bangun tido, takkan kita nak bagi alasan selamatkan diri lagi kan? Baiknya merendah diri dan minta maaf banyak-banyak. Tak salah kalau kita mengalah walau bukan salah kita. Aku suka dia sebab dia ringan tulang tapi banyak lagi dia kena teroka dan dia kena kejar aku dan bukan aku yang kejar dia kalau nakkan perhatian.

Azim
Aku mula ingatkan yang Syukri tu last sekali rendangnya. Rupanya ada lagi, mungkin dia nampak macam darjah dua. Tapi gatalnya dia melebihi orang anak dua. Gurau saja tapi ada benar sininsnya ni. Dia ni baik budaknya tapi adakalanya dia tak sedar yang mulut dia terlepas cakap dan macam 'longkang'. Nampak kecil tapi kadang-kadang terlupa nak jaga hati orang. Aku suka dengan komitmen dia, aku suka dengan usaha dia. Tapi hati tu kena selalu merendah diri dik. Tak salah kena kritik dan kita terima dengan hati terbuka. Tapi kalau selalu sangat menjawab dan nak pertahankan benang basah pun tak boleh juga. Banyak benda lagi nak kena belajar bukan dengan sekali pementasan, sebulan dua datang kelas dah boleh berlagak. Tolong ya, sama-sama usaha dan publisiti murahan tu akan hanya dapat bertahan sekejap saja. Ni bukan mengata awak pun tapi orang lain pun ada kena tempiasnya juga kalau tak ambil perhatian sama-sama.

YUSRIKA BAHAR @ uesrieqa_banatrez
Mamat tak sedar diri ni lagilah banyak sangat DOSANYA pada budak-budak bawah umur diatas. Dia ingat dia sahaja yang betul, dia ingat dia sahaja yang baik. Dia ngat dia sahaja yang banyak berkorban untuk budak-budak tu. Dia tak sedar pengorbanan dia berbalas bila budak-budak tu sanggup datang kelas dan latihan walaupun hujung minggu tu sedap sangat tidur dan layan kartun. Layan games dan dating kat Alamanda, takpun lagi jauh g BTS. Dia tak sedar dengan rela hati budak-budak tu mendengar dan menerima segala pujian-pujian berhikmah diberikan. Orang lain sanggup pentaskan skrip orang lain, tapi skrip dia gak budak tu bawak. BErlagak sungguh dengan tagline dia 'oh i'm genius'. Kepala hotak dia genius. Budak2 tu off key je nyanyi. Berlakon pun baik aku suruh mamat bangla tukang amik order makanan tu je berlakon lagi bagus. Takpun pakcik cleaner tukang sapu sampah kat jalan Presint 9B tu, penghayatan watak dan karakter dia lagi bagus berbanding budak-budak tu.

Alaaahai. Panjang sangat bebel aku malam ni. Nak kata aku gila memang ya sebab aku bukan tuhan. Aku hanya ada impian untuk melihat tikus-tikus bahan ujikaji ni berjaya itu sahaja. Aku mahu lihat mereka pulang dengan senyuman yang berbekas dalam hati mereka. Aku mahu satu hari nanti mereka ceritakan pada kawan-kawan mereka yang ada orang tua kutuk pernah sayang mereka. Aku mahu mereka ceritakan pada anak cucu mereka bahawa dunia teater itu sangat indah dan menyakitkan. Aku mahu mereka berkongsi sejarah bahawa satu masa dulu mereka ada antara remaja terawal yang diiktiraf di Putrajaya sebagai Remaja Perdana. Aku mahu mereka jadi bukti yang budak remaja Putrajaya memang berkualiti dan berpelajaran baik dalaman atau luaran.

Sekian, Terima-Kasih.
Meja usang, Benut,Pontian.
Johor Darul Takzim.

Thursday, April 8, 2010

sedutan pementasan yang lalu...

saksikan sedikit sedutan pementasan kami yang lalu... video

Sunday, April 4, 2010

TIKUS TEATER

TIKUS TEATER
oleh Yusrika Bahar

Salam Teater sekali lagi.

Mesyuarat Pra-Produksi minggu pertama Kaki Teater Muda Putrajaya telah selamat diadakan. Alhamdulillah, aku berjaya mengumpulkan kekuatan seramai hampir 30 orang yang sudi terlibat dan menjayakan pementasan kali ini.

Pementasan kali ini berkisarkan tentang keamanan, kerukunan sebuah kampung yang menyokong agenda kerajaan dan pelbagai ragam ditonjolkan. Pelbagai elemen dan unsur kekeluargaan diterapkan secara jujur dan bersahaja. Pementasan ini juga bertujuan untuk menonjolkan bakat dan daya kreativiti ahli-ahli produksi yang rata-ratanya terdiri daripada pelajar sekolah menengah di Putrajaya berumur 14-17 tahun. Aku menulis skrip 'Sketsa Kampung Aman' ini selama 3 bulan mengumpul material dan kajian sedkit-sebanyak. Skrip ini ini tidaklah terlalu kompleks penulisannya dan pada pendapat aku yang kurang ilmu ini skrip ini hanya bertujuan pendidikan dan galakan berkreativiti kepada anak-anak muda ini yang amat dahagakan dunia teater dan lakonan.

Dari perspektif penulisan dan sastera bagi aku, karya ini biasa-biasa sahaja tapi yang istimewanya bagaimana para pelajar ini menterjemahkannya dan lari dari kehidupan mereka seadanya. Mereka lahir dan membesar di Putrajaya tapi akan membawakan watak orang kampung dan berumur. Sudah tentu pelbagai kajian watak, perwatakan haru bermula dari 0. Aku kali ini tidak keseorangan mengendalikan latihan. Maksudnya Tikus-Tikus Makmal ini tidak akan hanya melihat wajahku sepanjang proses latihan. Terima-kasih dan syukur tidak terhingga kepada kenalan yang sangat memahami dan aku amat mengagumi usaha, komitmen dan semangat mereka untuk membantu. Terima-kasih kepada Eddy Aizad dan Abdul Hadi kerana sudi membantu dan merealisasikan pementasan yang berlangsung pada 14-16 Mei ini sempena Karnival Remaja Rakan Muda, Sambutan Hari Belia Negara 2010.

Cabaran buat anda Tikus-Tikus Makmal! Bukan hanya setakat rakan-rakan dan keluarga sahaja yang akan menonton, tetapi kita tidak dapat jangkakan siapa yang akan hadir. Oleh itu buatlah bersungguh-sungguh. Jadikan ujikaji kali ini berjaya dan membuka mata khalayak yang memandang sinis terhadap anda bahawa anda adalah Tikus-Tikus Makmal yang lain dan unik. Punya ciri-ciri yang tidak ada pada Tikus-Tikus di luar sana.

Kepada pembaca, aku juga harap akan sokongan dan perhatian anda sekalian. Dunia teater ini tidak akan padam selagi ada yang menyokong perjuangan anak-anak muda ini. Ayuh! Semarakkan bersama dan berdiri atas dasar seni dan buktikan pada negara dan dunia bahawa Dunia Teater juga boleh memacu Pembangunan Negara. Seni untuk semua!

Jangan risau, aku akan keluarkan senarai tenaga produksi pada keluaran akan datang untuk perhatian dan tindakan anda semua.

Sekian, Terima-Kasih.

Yusrika Bahar
Profesor Ujikaji Gila
Putrajaya

Thursday, April 1, 2010

TAPAK PROJEK

TAPAK PROJEK
oleh Yusrika Bahar





Salam 1Belia 1Malaysia.

Bahagian Pembangunan Rakan Muda akan menganjurkan Karnival Remaja Rakan Muda sempena Sambutan Hari Belia Negara 2010 pada 14-16 Mei 2010. Pelbagai aktiviti menarik akan berlangsung pada tarikh tersebut dan boleh melayari Facebook Rakan Muda, atau melayari blog http://rakanmudakbs.blogspot.com. Selain dari itu tapak gerai, pameran & jualan juga akan dibuka di Youth Town.

Kaki Teater Muda Putrajaya dengan kerjasama Unit Anugerah Remaja Perdana Rakan Muda pula akan mementaskan Teater "Sketsa Kampung Aman" dan dijayakan oleh Peserta Anugerah Remaja Perdana Rakan Muda Tahap Gangsa di Dewan Podium A, Menara KBS. Selain pengisian berteater oleh mereka, kawasan Dewan dan juga pejalan kaki ini akan turut dihiasi dengan pameran, jualan gerai dari kalangan pencinta seni.

Oleh itu, kepada Pencinta Seni, Tapak ini adalah percuma untuk anda, cuma anda perlu berdaftar dengan saya Yusrika Bahar di 012-7052504 atau datang di Aras 2, Menara KBS, Presint 4, Putrajaya. Tapi ingat Tempat adalah TERHAD & PERCUMA. Tapak yang disediakan hanya berkaitan dengan "Hasil Seni, Hasil Kreatif, Sastera Ilmiah, Produksi Teater". Selain Tapak Gerai & Pameran, satu pentas kecil juga akan dibina bagi memudahkan mereka yang berjiwa seni ini untuk menyampaikan sajak ataupun sekadar menyanyikan lagu-lagu puisi luahan jiwa. Segalanya mesti bertemakan "Belia Kreatif Pemacu Pembangunan Negara"



Sekian, terima-Kasih

Yusrika Bin Bahar
Mentor / Pemimpin Anugerah Remaja Perdana Rakan Muda
Unit Anugerah Remaja Perdana Rakan Muda
Bahagian Pembangunan Rakan Muda
Jabatan Belia & Sukan Negara
Kementerian Belia & Sukan Malaysia
012-7052504
03-88883608
yusrikabinbahar@yahoo.com

Tuesday, March 30, 2010

PAPAN TIKUS

PAPAN TETIKUS
oleh Yusrika

Tuesday, March 2, 2010

TEATER ANDAI ADA HARI ESOK





MALAM PUISI & LAGU
Andai Ada Hari Esok...
oleh K.I.T.E.R.J.A

Buat Tikus-Tikus Makmal adakah anda sudah berSEDIA?

Sunday, February 28, 2010

PENGUMUMAN

PENGUMUMAN
oleh Yusrika Bahar

Buat Tikus-Tikus Makmal

jam·ba·lay·a(j m b -l ) n. A Creole dish consisting of rice that has been cooked with shrimp, oysters, ham, or chicken and seasoned with spices and herbs.

Nope, it doesn’t have anything to do with cooking, or food for that matter, but the Electric Minds Project is back with an all new and original mix-up of tantalising short stories where nothing is quite what it seems! Join a group of dysfunctional siblings as they mourn one of their own in their uniquely different approach to family life or discover the two fools who live out in a junkyard. Find out who’s the daddy and hear the final words of a dying man, then take a look at what really happens after. Take a trip of contemplation through a hopeful past. See the terrors that unwary come up against in interviews and whether an apology can really fix anything at all. Unexpected, fiery and just downright odd are some of the ways to describe these stories about family, compassion and how crazy life can get. This is Jambalaya!

The Electric Minds Project presents its 4th production and the 2nd instalment of its Open Director Showcase series, a showcase of 8 short plays about life, love, apologies and friendship.


Listings information

Venue: The Annexe Gallery @ Central Market

Dates: Thursday 11th – Sunday 14th March 2010

Time: Evening shows 11 – 13th March @ 8.30pm
Matinee shows 13 – 14th March @ 3pm

Admission by donation of RM20
UNTK TIKUS-TIKUS MAKMAL = RM10.00 Sahaja!

Skrip ROJAK & CENDOL akan dipentaskan!!!!!!



p/s : Abang dah booking 15 tiket ( RM10.00 sahaja )
Kita akan pergi pada pukul 12.30tengahari, hari Sabtu 13 Mac 2010.
Naik bas rapid str8 ke Pasar Seni, RM8.00 pergi balik.

Bob & Fahmi sila ambil perhatian.

Friday, February 19, 2010

andai ada hari esok karya yusrika bahar

ANDAI ADA HARI ESOK
oleh Yusrika Bahar

Andai ada hari esok
Mahu kubutakan saja matanya
Mahu kujahit saja mulutnya
Mahu kutempangkan saja kakinya
Mahu kukudungkan saja tangannya
Mahu kutulikan saja telinganya
Agar dunia ini aman
Itu andai aku punya kuasa

Sedar diriku bukan tuhan
Atau pendeta yang sakti
Hanya manusia biasa yang tiada nama dipuncak
Tiada gelaran, tiada pangkat

Aku tak suka pada mereka yang memeras
Aku tak suka pada mereka yang menindas
Aku benci pada namanya peluru
Aku benci pada namanya bom
Aku benci pada namanya pemusnah
Aku jelek pada penghinaan
Aku muak pada ketamakan

Itu semua kerja orang bodoh
Itu semua kerja orang bangang

Andai ada hari esok
Mahu kuberitahu yang dunia ini kecil
Mahu kukhabarkan yang kita ini manusia
Mahu kulaungkan yang kematian itu pasti
Mahu kuberitakan yang semua milik Tuhan
Mahu kujerit yang...arrgghh!
Jangan biar kanak-kanak itu menangis
Jangan biar isteri kehilangan suaminya
Jangan biar lelaki menderita hilang cinta
Jangan biar impian musnah
Jangan biar pak tua punya cerita sedih
Jangan biar masa depan kita kelam
Kita manusia
Bukan binatang

Andai ada hari esok
Aku mahu semua orang tahu
Tiada siapa yang patut terpinggir
Tiada siapa yang patut tersisih
Tiada siapa yang patut terpulau
Kita hamba tuhan
Bukan hamba PERANG




Tepi tingkap rumah lumpur
IRAQ

sahabat karya amirul...

Sahabat
karya Amirul
KAKI TEATER PUTRAJAYA

perasaan tidak senang, gelisah, kecewa,

aku rasa tidak tenang
jika aku hadapi situasi ini
aku banyak berfikir ketika aku diam
tetapi aku tidak pasti yang aku fikir benar atau tidak

jika aku berkata
ada yang terasa
jika aku tersebut
ada yang menyebar

mengapa dunia ini begitu meluas kekejamannya?
aku tidak pernah rasa begini
hanya dengan masalah kawan,sahabat..
terlintas di fikiran ku untuk berputus asa dalam kehidupan

mereka kata aku sial
aku tersenyum
mereka kata aku bodoh
aku masih tersenyum
adakah aku hanya mampu tersenyum?

tetapi,bila aku bersuara
mulalah nak meradang,
naik darah,maki hamun,caci maki,merajuk,
kalau boleh semua kekejaman dan kesalahan orang lain...
di letakkan di atas nama aku?
f(x)?
apa hina sangat kah aku di mata dunia?

ada yang suka mendengar masalah orang lain,
dan ingin membantu

ada yang suka mendengar masalah orang lain,
dan tiada niat untuk membantu

ada yang suka mendengar masalh orang lain,
dan niatnya hanyalah untuk mendapat perhatian


ada lagikah orang yang sedar bahawa aku wujud?
masih adakah?

yang aku ada sekarang,
hanyalah.............tuhan


WEIRDO,PUTRAJAYA,
12:24, 20/2/2010

perempuan by weirdo

PEREMPUAN
karya amirul

perempuan , wanita , betina

satu definisi yg sama
tetapi lain makna
adakah mereka beban kepada lelaki?

aku yakin jika tiada wanita di dunia nescaya lelaki akan merana
dan aku percaya jika tiada wanita di dunia nescaya lelaki tiada arah tuju
aku tak kata yang perempuan ini membawa kebaikan
aku tak kata yang perempuan ini membawa keburukan

jika seseorang itu dipanggil perempuan
maka dia adalah seorang yang belum cukup matang di dalam kehidupan

jika seseorang itu dipanggil wanita
maka dia adalah seorang yang boleh dilepaskan oleh ibu bapa untuk hidup di luar

aku sendiri pun masih tidak pasti
aku masih buntu
aku masih tiada banyak pengalaman untuk memikir kan tentang ini

betina?
itu adalah diantara golongan wanita yang dianggap sama seperti binatang

kerana perempuan,
lelaki itu sanggup membunuh orang
lelaki itu sanggup menikam belakang kawan sediri
lelaki itu sanggup meninggalkan hidup mereka

dan perempuan atau wanita itu layak dipanggil betina

aku sekadar mengingati
kerana aku tidak berpihak kepada sesiapa
aku ingin lihat perubahan



WEIRDO,
9:08, putrajaya.
19/2/2010
ini puisi pertama,
mungkin ada banyak kelemahan,
hope korang enjoy,
thx

Thursday, February 18, 2010

pandangan sifu tntg kami...

KELAS ASAS TEATER RAKAN MUDA
oleh Yusrika Bahar

Salam Perpaduan.

Entri kali ini aku nak bercerita pasal anak-anak buah yang aku sayang. My first baby in Putrajaya. Aku bekerja bertaraf kerani saja di Rakan Muda, Putrajaya. Hasil restu Timbalan Ketua Pengarah Bahagian Pembangunan Rakan Muda, Kelas Asas Teater Kecergasan Rakan Muda berjalan setiap hari Sabtu pukul 9.00pagi hingga 12.00tengahari. F.O.C dan aku buat kerja ni secara sukarela dan mengisi masa lapang aku.

Aku gunakan segala macam pengalaman pentas yang aku kumpul sejak 1992 lagi untuk dikongsi bersama pelajar-pelajar kelas ini. Aku tak namakan diri aku sebagai cikgu sebab aku bukan graduan lulusan seni persembahan atau Teater, sebab bagi aku Teater adalah apabila ada orang berdiri dan menyampaikan sesuatu dan ada penonton. Jadi jangan tanya aku samada aku graduan ASWARA ke, Student Art Teater UiTM ke, SEGI ke atau Lim Kok Wing. Bukan! Pelajaran, modul aku adalah dari pengalaman dan pementasan yang aku usahakan serta jayakan.

Bercerita pasal anak buah ni, semua setakat ni adalah seramai 15 orang dan aku namakan mereka sebagai Tikus Makmal a.k.a Lab Rat. Kenapa? Entah, aku sendiri tak dapat beri jawapan yang sewajarnya. Faham-faham sajalah. Sepanjang kelas aku lanya mahu lihat bakat, komitmen dan kesungguhan. Tak kira samada kamu semua lelaki atau perempuan sejati, lembut, pengkid, gay, lesbian atau sebagainya..aku tak kisah itu semua. Masing-masing punya persepsi. Aku tak pandang kaum, latar belakang pendidikan mahupun agama dan tahap kewangan mereka. Senang sahaja Bakat, Komitmen, Kesungguhan dan Disiplin. Itu sahaja.

Tikus-tikus Makmal ini aku lihat sememangnya ada ciri-ciri yang aku perlukan cuma masalahnya mereka ini semua punya masalah tersendiri yang belum mampu mereka ketepikan sewaktu kelas. Ada tikus yang ketagihan Choki-Choki, tikus yang sentiasa aktif dan bergerak, tikus lemak, tikus 'cas cun', tikus 'touching', tikus tiga 'scrotum', tikus silat dan pelbagai ragam. Semuanya membuatkan aku jatuh hati pada mereka dan sayang untuk meninggalkan mereka dalam keadaan terkapai-kapai tanpa arah. Mereka inilah yang harus dididik dan diasuh agar benar-benar mampu menjadi aset berharga negara. Namun tikus-tikus makmal ini belum mampu lagi untuk melihat semua ni. Bagi mereka hanya keseronokan dan riang-ria. Banyak yang harus mereka fahami dan pelajari.

Samada mereka sedar atau tidak kesungguhan melakukan sesuatu perkara itu amat penting. Fokus yang terutama. Melakukan kajian dan ilmu sisipan dahulu baru bertanya. Ini tidak, ada yang bertanya sedangkan apa yang ditanya dan persoalan yang ditujukan telah kuterangkan awal-awal. Kalau kalian? Mahu terbakar seadanya. Teknik dan ilmu-ilmu sewajarnya telah aku berikan cuma tolong praktikkan dan letakkan penghargaan itu di tempat yang sewajarnya. Masing-masing ada kelebihan dan daya kreativiti yang sungguh mengagumkan tapi sayang semua tikus-tikus ini cepat berputus-asa, dan hanya memberi perhatian sekadar angin lalu. Benar atau tidak? Cabaran buat tikus-tikus makmal ini menyangkalnya.

Buktikan aku salah, buktikan yang kalian adalah tikus makmal yang berjaya dan mampu melengkapkan kajian. Buktikan kalian tikus makmal yang punya kesungguhan. Tikus yang boleh menumpukan sesuatu hingga berjaya. Buktikan!!!

Aku mahu lihat perubahan, aku mahu lihat keberhasilan dan aku mahu lihat bukti yang memberikan kejayaan.

CABARAN BUAT TIKUS MAKMAL.


p/s : Ketagihan Choki-Choki adalah satu penyakit yang sukar dirawat. Kajian sekumpulan saintis pakar di Andalusia membuktikan lelaki yang punya ketagihan ini 70% positif dijangkiti penyakit 3 scrotum. Putrajaya telah menemui seorang penagih yang punya 3 scrotum dan tidak mustahil rakan-rakan disekelilingnya juga bakal menerima nasib yang sama.

Monday, February 15, 2010

Nak tahu apa perjuangan kitaorang???

Kelas Asas Teater adalah salah satu cabang aktiviti kesenian dan kebudayaan dibawah Gaya Hidup Rakan Muda Seni Budaya. Projek ini juga sebagai salah satu usaha untuk menyemarakkan industri teater tanah air dengan memberikan penekanan bermula dari akar umbi. Aktiviti ini juga menggalakkan penyertaan para remaja dan meningkatkan pemahaman mereka mengenai dunia teater khususnya Teater Melayu.

Kelas Asas Teater ini juga adalah projek teater Bahasa Melayu yang melibatkan penyertaan setiap remaja ahli Kelab Rakan Muda Parlimen Putrajaya, Sukarelawan Rakan Muda dan juga peserta Anugerah Remaja Perdana Rakan Muda. Mereka akan diberi pendedahan mengenai teater secara asas oleh pengajar teater yang berpengalaman selama 10 bulan (sepanjang tahun 2010). Program ini berbentuk kemahiran dan juga berkonsepkan kesukarelaan. Pementasan Teater pula adalah kesinambungan daripada Kelas Asas Teater yang dijalankan. Pementasan ini pula bertujuan untuk mendedahkan peserta Kelas Asas Teater dalam proses untuk mementaskan skrip teater serta memberikan mereka pemahaman mengenai konsep pementasan. Selain itu, Projek ini juga diharapkan dapat melahirkan remaja yang mempunyai nilai tambah yang bukan sahaja dari sudut akademik, tetapi pemahaman mereka berkenaan budaya dan warisan bangsa. Kelas ini juga dapat mencungkil bakat-bakat pelajar dari sudut lakonan dan sastera.

Oleh yang demikian, program ini dijalankan atas dasar tanggungjawab untuk mendidik masyarakat serta para remaja mendalami dunia teater serta menghargainya. Disamping menggalakkan penyertaan dalam aktiviti yang menyihatkan serta menyemarakkan dunia teater tanah air serta salah satu aktiviti tahunan yang dirancang oleh Kelab Rakan Muda Parlimen Putrajaya.

Projek ini juga diharap dapat mencapai objektif utamanya dalam melahirkan pelajar yang mempunyai nilai tambah yang dapat membantu menjana kemajuan Negara.