Saturday, April 10, 2010

dari seorang yua kutuk yang amat -amat kami sayangi dan hormati

IMPIAN AKU
oleh Yusrika Bahar

Salam

Hari ni penat tahap nak muntah. 600 soalan dala
m masa 5 jam terus-menerus dalam dewan peperiksaan. Itu tak termasuk dua esei dalam Bahasa Melayu dan Inggeris. Penat bahu, tengkuk dan segalanya. Malamnya pula sebelum tu tidur atas lantai je..sejuk gamaknya. Tak mengapa. Biasakan diri dengan kesusahan..nanti dah senang tak lupa langit dijunjung, bumi yang dipijak. Aku hanyalah ibarat sang gembala di tanah gersang. Terjumpa oasis yang segar aku terus asyik masyuk.

Huh? Metafora yang tiada sebarang perlambangan kan? Mengarut betul! Hahaha

Hari ni memang penat. Buat pengetahuan demi cita-cita dan cinta aku turutkan jua agar kerjaya lebih terjamin dimasa depan. Keluarga senang, adik-adik senang nak 'pau' aku dengan mudahnya. Paling koman diri aku sendiri, mudah-mudahan dapatlah merasa HP 3G, Notebook, Minyak wangi Hugo Boss, Seluar Dunhill dan macam-macam lagilah pasal nafsu je. Tak ramai orang tahu yang pakaian yang melekap kat badan aku ni rata-rata adalah jenama yang keluarannya dari kedai BUNDLE. Kemeja ke, t-shirt ke. Seluar dalam je original beli. Sedar diriku bukan anak orang kaya yang punya duit berkepuk dalam dompet atau bank.

AKu sebenarnya walaupun hari ni jasad aku ada di JB dan bersama keluarga, tapi hati aku aku ni meronta-ronta di tempat lain. Ingatan aku sepenuhnya kat Putrajaya. Atau dengan kata lain dekat Kaki Teater Muda Putrajaya. Banyak lagi yang aku sedang teroka dan pelajari. Ragam manusia. Nak kata aku terlalu mengharapkan kesempurnaan, mungkin ya. Tapi entah. Hati orang mana kita boleh tau, tapi perwatakan mungkin dapat diteka. Aku sayang kat budak-budak ni, ada "sentimental value". Sebabnya aku tak pernah jumpa budak-budak yang ilmunya '0' tapi sanggup macam orang yang ilmunya penuh kant'o'ng. Aku hadap peperiksaan di JB tapi hatiku ingat kat mereka ni satu-persatu. Gelagat mereka buat aku senyum sorang-sorang. Tak lupa penat-lelah dipejabat hilang seketika kalau tengok wajah mereka ni. Ada yang nakal dan ada yang serius, ada yang kuat sensitif, ada yang suka tunjuk lagak tak bertempat, ada yang tunjuk pandai tapi sebenarnya tak tahu apa-apa..macam-macam. Tapi alah bisa tegal biasa. Aku SAYANG mereka dan hendakkan yang terbaik buat mereka. Tapi budak-budak tu pada aku? Hmm..maha berat untuk aku tafsirkan.

Bob 'ufrow'
Anak tunggal yang dijaga oleh si ibu tunggal. 'Horny' sentiasa..tp 'cool' je kalau kena bahan. (orang kata, nak cari kawan yang baik dan memahami apabila mula-mula dia kena bahan walau sesensitif mana sekalipun, tapi dia tetap 'cool' dan boleh terima seadanya). Dia punya komitmen bagus tapi banyak kelemahan dia nak kena 'polish' walaupun adakalanya aku pejam sebelah mata je. Aku sayang dia sebab boleh harap tapi harapan tu kadang-kala tak menjadi. Tapi lepas ni tidak lagi. Biar dia belajar macamana nak jadi pemimpin yang bagus. Dia punya mata memang ada masalah. Suara dia senang je cakap ikut sedap mulut dia. Sampai dia lupa diri yang dia tu siapa. Ingat dia besar aku takut, huh! Ada aku kesah? Dia ni dah banyak sangat hutang dengan aku tapi yang aku nakkan dia antara pelajar terbaik ASWARA satu hari nanti.

Fahmi Iswan
Mamat ni aku selalu beri perhatian lebih dekat dia. Tak tahu kenapa, sebab dia 'pecah rumah' kot tp itu bukan persoalan pokok. Dia dengan Nadia adik-beradik. Nadia kakak. Budak ni suka ambil mudah dengan semua perkara sampai dia tak tahu nak bezakan mana yang serius atau tidak. Entah-entah nak tunggu aku 'meletup' agaknya baru dia tahu kesungguhan aku pada dia. Semua tu aku pejam sebelah mata lagi sebab aku tengok dia bagus cuma dia belum pandai kawal lagi. Lagi satu Nabi S.A.W pernah bersabda, anak yatim adalah anugerah Allah paling berharga kalau kita nak buat pahala banyak-banyak. Senang kata buat baik dengan anak yatim ni banyak pahalanya. Tapi kalau anak yatim tu dah tak reti-reti bahasa, macamana ek? Dia suka main-main tapi bila aku suruh dia buat betul-betul, dia tetap main-main. Kadang-kadang aku hilang mood dengan dia ni, tapi bila kenang balik yang dia ni anak yatim dan ganjarannya di kemudian hari aku jadi tenang dan sabar. Tapi sampai bila nak main-main. Kalau dia betul-betul pun aku dah tak yakin samada itu betul atau tidak. Tolong yakinkan aku semula.

Abby 3's
Aku selalu bahan dia dengan lawak 3's ni. Tapi dia cool je. Nak kata 'nerd' hmm tak but he is smart and energetic. Aku selalu ajak dia borak dam ber'sms'. Buat masa sekarang aku tak tahu otak dia kemana, jatuh cinta agaknya. Good for him. Kalau itu boleh motivasikan dia, aku syukur. Dia minat sangat pada teater, ke mana tumpahnya kuah kalau tak ke nasi. Ibu dia hebat, seorang aktivis teater yang agak disegani pada zaman dia di UM dulu. Itu cerita yang aku dengar dari mulut orang lain juga. Abby masih banyak benda yang dia perlu kuasai, tapi adakalanya aku tak tahu fikiran dia kemana. Dia boleh buat aku tenang tapi dalam masa yang sama dia buat aku risau dan tertanya-tanaya. Aku sayang budak ni tapi aku kena ingatkan dia selalu nak buat sesuatu buat betul-betul sampai rasa penat dan puas. Pelajaran tetap penting! Jangan jadi macam aku... Dia tak nak sayang aku takpe tapi buktikan sungguh-sungguh kalau nakkan sesuatu. Aku tak mintak benda lain. Cuma jadi pelajar terbaik untuk diri sendiri dan ibu-bapa dia je.

Syukri Naufal
Hmm, aku ingat akulah budak kecik yang rendah. Tapi dia ni rendang lagi, hehehe. Tapi budak Sabah sorang agak lain. Dia boleh buat apa yang aku suruh tapi bakat dia banyak sangat, lagi satu agak 'tone deaf' tapi selagi tak usaha betul-betul mana nak tahu kan. Dia suka cakap pasal cinta tapi dia keliru cinta dia yang mana satu dan untuk siapa sebenarnya. Budak ni senang dan dengar cakap, sebab tu aku sayang dia, cuma kena selalu nasihatkan dia supaya tak tersasar jauh. Dia ni cepat lupa, selalu sangat teruja. Kena selalu ingatkan dia supaya sedar diri dan sedar ruang. Nak buat sesuatu buat betul-betul, tegas tapi bukan kurang ajar. Menurut tapi bukan Pak Turut! Buat keje biar sampai habis. Jangan sekerat jalan sahaja. Jangan cepat sangat terbuai-buai dengan keindahan sang dewi pelangi. Sekejap saja cantik tu. Hari ni mulut kata sayang esok sayang benda lain pula. Jadi orang bukan jadi orang-orang. Sudahnya nanti kita sorang-sorang rasa macam jadi orang-orang.

Amirul Osman
Hmm mamat sorang yang agak 'touching' ni. Dik, lain kali biar bertempat. Kerana santan pulut binasa. Biar orang tak 'respect' kita tapi kita 'respect' orang, sudahnya nanti 'respect' tu akan datang sendiri kat kita. Banyakkan bersabar walau orang buat kita macam-macam atau kita tak suka orang tu. Budak ni cepat belajar dan nak belajar tapi satu je dia cepat sangat 'give-up' sebelum mencuba, bila dia rasa susah terus kata susah sedangkan tak cuba pun lagi. Tapi yang aku heran bab main dram tu tak susah and 'give-up' pula. Bila aku tunjuk jalan, senang dia boleh buat. Itu maknanya dia kena rajin, pelajaran pun sama. Dia ni dengar kata dan aku pun sayang dia sangat-sangat tapi dia kena pandai atur-hidup agar senang kemudian hari. Aku nak dia cepat belajar dan jangan putus asa. Hari ni kita susah takper nanti esok lusa senang baru kita akan kenang-kenang dan kita akan ingat-ingat. Biar masa akan datang bila kita ingat balik hari ini kita akan rasa bangga dengannya. Biar orang ngata kita hari ni, biar kita mengalah, biar kita rendah diri, biar kita buat benda betul. Nanti bila dah penat tahulah orang tu berhenti, taulah dia sedar diri.

Rustam 'Tam'
Dia suka tunjuk dia kuat, jadi body guard aku bagus ni. Tapi aku tahu dia dah jumpa minat dia yang baru. Silat. Bagus Silat tu dan aku kagum dengan orang-orang silat bilamana menyentuh mengenai kemistikannya. Tapi aku lagi suka kalau dia jadi macam padi berbanding lalang. Semakin banyak isi si padi makin tunduk dia merendah diri kebumi berbanding lalang yang suka meninggi diri tapi habuk pun tarak, buat orang gatal dan miang. Bercakap dengan orang pun suka tinggi-tinggi, tapi aku suka Tam yang mula-mula masuk kelas dulu. Sopan je, itu yang aku sayang dia. Ilmu yang kita ada hanya untuk buat kita lebih rasa rendah diri sebab banyak lagi yang belum kita terokai. Jadi orang yang berilmu dan jaga mulutnya dan maruah kawannya sekali, baru orang tu dipandang tinggi. Budak ni selalu tunjukkan kebaikan dia dan aku puji sikap dia nak menolong, tapi bila sampai masa yang dijanjikan, pelbagai alasan diberikan dan aku kena terima sebab aku dah buat 'back-up' plan siap-siap sebelum dia kata tak boleh nak tunaikan lagi. Nak bukti?

Nadia Mokhtar
Dia ni kakak Fahmi. Jauh beza dengan adik dia. Tapi dia sayang adik dia. Dia ni aku sayang sebab komitmen dia yang aku nak budak-budak lain contohi dia. Tapi aku cakap bukan nak buat dia kembang kempis lubang hidung tu. Dia ni fast learner tapi adakalanya nampak 'over' sikit. But good try dan aku rasa macam nak tumpahkan semua ilmu teater yang aku ada pada dia. Dia buat apa yang aku suruh buat, dia lakonkan apa yang aku suruh dia lakonkan. Tapi kalau dah pandai sorang, jangan simpan sorang. Kan bagus kalau kongsi dengan kawan-kawan. Sudahnya nanti, orang lain senang, kita lagi senang. Cuma sekarang adalah masa terbaik untuk buat pilihan, yang mana satu pilihan kalbu...faham aku cakap apa? Buat-buat jelah faham.

Fazliyana
Budak ni free-hair, open. Cantik. Tapi sayang, dia masih tak tahu nak guna cantik dia tu. Nak orang pandang kita cantik bukan dari sudut luaran je. Dalaman pun kena hati-hati dik. Dia juga macam Nadia dan aku terkejut dengan perubahan yang dia buat dalam kelas teater. Aku kagum dengan semangat dia dan harap-harap tak pudarlah. Aku suka bergurau dengan dia sebab aku sayang dia dan aku tak nak dia lari jauh dari dunia teater ni. Dia dah tinggal usaha lebih lagi. sikit je. Dia rajin belajar dan bertanya dan aku nak orang lain pun macam dia, selalu bertanya dan belajar. Harap dia tak meninggi diri bila kena puji begini. Nak bercinta dan berkawan dengan lelaki tak salah tapi tetapkan hati yang mana satu betul-betul pilihan hati dan jangan buat orang lain tertanya-tanya.

Al-Ain
Chipsmore. Tapi dia boleh buat kerja. Aku confuse yang mana satu dia punya 'statement' yang betul???!!. Kalau naik court pun entah sapa yang menang. Aku atau dia? Kalian fikirkan. Aku masa bagi dia tugasan dan arahan ok dia boleh buat, tapi dia punya pemalu tu tak bertempat. Entah apa yang dia malukan dalam kelas aku tak tau. Tapi luar kelas, tahap 'lakonan' dia melampau-lampau 'natural'nya. Aku pun tak tau masa mana yang dia berlakon dan masa mana yang tidak. Oh...hmm dan aku tak tahu nak sayang dia atau tidak sebab dia tak pernah bagi komitmen yang dia nak disayangi dan diberi perhatian. Maaf andai terasa cuma bersikap jujur dengan diri sendiri.

Farisya
Aku suka dengan sikap dan cara dia yang cool. Tapi sayang dia juga cepat sangat nak mengalah, sebab aku tengok dia boleh pergi jauh. Cuma dia masih tak berani nak 'tackle' diri dia sendiri. Perasaan malu tu agaknya boleh mati kalau tak boleh nak 'cover'. Pelik. Aku dah start nak sayang dia tapi dia main tarik-tali. Jangan sampai aku dah bosan dan aku lepaskan macam tu je, macam tali layang-layang. Dia punya 'range' suara boleh pergi jauh, dia punya karakter dalam lakonan sangat-sangat meyakinkan tapi dia cepat 'off-mood' dan aku tak tahu kenapa dan untuk siapa. Dia juga rajin belajar tapi macam periksa juga, belajar je, tapi takde bukti sama je. Macam orang tuduh kita tak 'study' tak sungguh-sungguh. Tapi kita tidakkan kata-kata orang tu. Bila orang suruh buktikan, kita diam saja tapi dalam hati kita sumpah seranah sebab orang tu tak pandang pun usaha kita. Jadi sampai bila nak pendam? Tiba masanya lepaskan saja, dan luahkan. Baru rasa puas nanti dengan diri sendiri. Budak ni boleh buat, cuma aku tak tahu bila dia nak tunjukkan.

Fatin
Hmm, dia ni pun macam Nadia dan Faz, cuma mulut dia berat sangat nak tanya. Mungkin aku terlepas pandang kalau dia ada tanya aku macam-macam. Tapi macam aku pernah cakap sebelumnya, lebih baik kita bodoh dan selalu bertanya, berbanding kita memang bodoh tapi berlagak pandai dan buat-buat pandai. Kalau orang beri perhatian kat kita maknanya kita berjaya tonjolkan diri kita. Aku tak tuduh dia tapi aku tak nak dia jadi macam tu. Sebab budak ni memang aku sayang sama macam Faz dan Nadia. Dia sangat-sangat boleh pergi jauh tapi malu dia sangat tebal lagi. Aku cuba kikis sikit-sikit tapi bila dia dah nak 'perform' ada lagi halangan yang aku sedikit kesal dengan halangan itu. Tapi apa boleh buat, kita punya asa dan tuhan punya kuasa. Dia antara yang dah tunjukkan bakat dia dan aku percaya dengan apa yang dia tunjukkan. Cuma aku harap tak berhenti setakat ni je. Bersatu teguh, bercerai roboh dik.

Diana
Princess Diyana. Itu nama dia. Tapi kecantikan nama kalau tak disertakan dengan budi pekerti pun tak bermakna nama tu. Dia pandai bergaya, tapi gaya dia tak kena tempat. Nak nampak cantik sentiasa tapi pun tak kena dengan situasi. Aku hargai sense of fashion dia dan aku masih tak nampak dalam teater. Aku tak tahu dia ni masih dimana. Komitmen dia ok, kesungguhan dia aku nampak. Aku puji dan aku kagum dengan apa yang dia telah tunjukkan kat aku. Cuma dia macam Ain gak, tak tahu mana satu kenyataan dia yang aku boleh keluarkan kat surat-khabar kalau aku jadi editor. Tapi macam aku cakap dari dulu lagi. Kenapa ikut kalau tak mampu habiskan. Bila dah ambil anugerah jangan sekerat jalan je. Aku akan persoalkan kenapa? dan seterusnya pihak lain akan pertikaikan aku pula. Orang akan ngata yang aku ni hangat tahi ayam ya, nak tengok ada budak Putrajaya dapat pingat sedangkan hampeh sampai sudah takde. Sebab tu awal-awal aku kata komunikasi dengan ibu-bapa sangat-sangat penting. Jangan ikut hati nanti mati. Dia pandai belajar, dan dia ni ada kesungguhan nak buat, tapi jangan malu lagi. Buktikan sekarang!

Faisal
Ni lagi sorang, aku pun masih tak pasti. Ikut orang berteater sebab seronok tengok kawan-kawan atau kehendak hati sendiri. Aku harap sangat bukan sebab kawan-kawan. Aku nak tengok dia berjaya dalam bidang yang dia ceburi. Aku faham bila dia kata ibu-bapa dia benarkan asalkan dia pergi sekolah. Harap dia kotakan sebab aku dah janji dalam diri aku yang aku nak 'develop' dia lagi. Tapi aku belum boleh buktikan kalau dia pun banyak main-main dan ketawa. Kita kena bahagikan masa dan pandai set awal-awal. Kalau orang lain dah separuh hari buat kerja, kemudian kita baru sampai dengan mata tu nampak sangat baru bangun tido, takkan kita nak bagi alasan selamatkan diri lagi kan? Baiknya merendah diri dan minta maaf banyak-banyak. Tak salah kalau kita mengalah walau bukan salah kita. Aku suka dia sebab dia ringan tulang tapi banyak lagi dia kena teroka dan dia kena kejar aku dan bukan aku yang kejar dia kalau nakkan perhatian.

Azim
Aku mula ingatkan yang Syukri tu last sekali rendangnya. Rupanya ada lagi, mungkin dia nampak macam darjah dua. Tapi gatalnya dia melebihi orang anak dua. Gurau saja tapi ada benar sininsnya ni. Dia ni baik budaknya tapi adakalanya dia tak sedar yang mulut dia terlepas cakap dan macam 'longkang'. Nampak kecil tapi kadang-kadang terlupa nak jaga hati orang. Aku suka dengan komitmen dia, aku suka dengan usaha dia. Tapi hati tu kena selalu merendah diri dik. Tak salah kena kritik dan kita terima dengan hati terbuka. Tapi kalau selalu sangat menjawab dan nak pertahankan benang basah pun tak boleh juga. Banyak benda lagi nak kena belajar bukan dengan sekali pementasan, sebulan dua datang kelas dah boleh berlagak. Tolong ya, sama-sama usaha dan publisiti murahan tu akan hanya dapat bertahan sekejap saja. Ni bukan mengata awak pun tapi orang lain pun ada kena tempiasnya juga kalau tak ambil perhatian sama-sama.

YUSRIKA BAHAR @ uesrieqa_banatrez
Mamat tak sedar diri ni lagilah banyak sangat DOSANYA pada budak-budak bawah umur diatas. Dia ingat dia sahaja yang betul, dia ingat dia sahaja yang baik. Dia ngat dia sahaja yang banyak berkorban untuk budak-budak tu. Dia tak sedar pengorbanan dia berbalas bila budak-budak tu sanggup datang kelas dan latihan walaupun hujung minggu tu sedap sangat tidur dan layan kartun. Layan games dan dating kat Alamanda, takpun lagi jauh g BTS. Dia tak sedar dengan rela hati budak-budak tu mendengar dan menerima segala pujian-pujian berhikmah diberikan. Orang lain sanggup pentaskan skrip orang lain, tapi skrip dia gak budak tu bawak. BErlagak sungguh dengan tagline dia 'oh i'm genius'. Kepala hotak dia genius. Budak2 tu off key je nyanyi. Berlakon pun baik aku suruh mamat bangla tukang amik order makanan tu je berlakon lagi bagus. Takpun pakcik cleaner tukang sapu sampah kat jalan Presint 9B tu, penghayatan watak dan karakter dia lagi bagus berbanding budak-budak tu.

Alaaahai. Panjang sangat bebel aku malam ni. Nak kata aku gila memang ya sebab aku bukan tuhan. Aku hanya ada impian untuk melihat tikus-tikus bahan ujikaji ni berjaya itu sahaja. Aku mahu lihat mereka pulang dengan senyuman yang berbekas dalam hati mereka. Aku mahu satu hari nanti mereka ceritakan pada kawan-kawan mereka yang ada orang tua kutuk pernah sayang mereka. Aku mahu mereka ceritakan pada anak cucu mereka bahawa dunia teater itu sangat indah dan menyakitkan. Aku mahu mereka berkongsi sejarah bahawa satu masa dulu mereka ada antara remaja terawal yang diiktiraf di Putrajaya sebagai Remaja Perdana. Aku mahu mereka jadi bukti yang budak remaja Putrajaya memang berkualiti dan berpelajaran baik dalaman atau luaran.

Sekian, Terima-Kasih.
Meja usang, Benut,Pontian.
Johor Darul Takzim.

Thursday, April 8, 2010

sedutan pementasan yang lalu...

saksikan sedikit sedutan pementasan kami yang lalu... video

Sunday, April 4, 2010

TIKUS TEATER

TIKUS TEATER
oleh Yusrika Bahar

Salam Teater sekali lagi.

Mesyuarat Pra-Produksi minggu pertama Kaki Teater Muda Putrajaya telah selamat diadakan. Alhamdulillah, aku berjaya mengumpulkan kekuatan seramai hampir 30 orang yang sudi terlibat dan menjayakan pementasan kali ini.

Pementasan kali ini berkisarkan tentang keamanan, kerukunan sebuah kampung yang menyokong agenda kerajaan dan pelbagai ragam ditonjolkan. Pelbagai elemen dan unsur kekeluargaan diterapkan secara jujur dan bersahaja. Pementasan ini juga bertujuan untuk menonjolkan bakat dan daya kreativiti ahli-ahli produksi yang rata-ratanya terdiri daripada pelajar sekolah menengah di Putrajaya berumur 14-17 tahun. Aku menulis skrip 'Sketsa Kampung Aman' ini selama 3 bulan mengumpul material dan kajian sedkit-sebanyak. Skrip ini ini tidaklah terlalu kompleks penulisannya dan pada pendapat aku yang kurang ilmu ini skrip ini hanya bertujuan pendidikan dan galakan berkreativiti kepada anak-anak muda ini yang amat dahagakan dunia teater dan lakonan.

Dari perspektif penulisan dan sastera bagi aku, karya ini biasa-biasa sahaja tapi yang istimewanya bagaimana para pelajar ini menterjemahkannya dan lari dari kehidupan mereka seadanya. Mereka lahir dan membesar di Putrajaya tapi akan membawakan watak orang kampung dan berumur. Sudah tentu pelbagai kajian watak, perwatakan haru bermula dari 0. Aku kali ini tidak keseorangan mengendalikan latihan. Maksudnya Tikus-Tikus Makmal ini tidak akan hanya melihat wajahku sepanjang proses latihan. Terima-kasih dan syukur tidak terhingga kepada kenalan yang sangat memahami dan aku amat mengagumi usaha, komitmen dan semangat mereka untuk membantu. Terima-kasih kepada Eddy Aizad dan Abdul Hadi kerana sudi membantu dan merealisasikan pementasan yang berlangsung pada 14-16 Mei ini sempena Karnival Remaja Rakan Muda, Sambutan Hari Belia Negara 2010.

Cabaran buat anda Tikus-Tikus Makmal! Bukan hanya setakat rakan-rakan dan keluarga sahaja yang akan menonton, tetapi kita tidak dapat jangkakan siapa yang akan hadir. Oleh itu buatlah bersungguh-sungguh. Jadikan ujikaji kali ini berjaya dan membuka mata khalayak yang memandang sinis terhadap anda bahawa anda adalah Tikus-Tikus Makmal yang lain dan unik. Punya ciri-ciri yang tidak ada pada Tikus-Tikus di luar sana.

Kepada pembaca, aku juga harap akan sokongan dan perhatian anda sekalian. Dunia teater ini tidak akan padam selagi ada yang menyokong perjuangan anak-anak muda ini. Ayuh! Semarakkan bersama dan berdiri atas dasar seni dan buktikan pada negara dan dunia bahawa Dunia Teater juga boleh memacu Pembangunan Negara. Seni untuk semua!

Jangan risau, aku akan keluarkan senarai tenaga produksi pada keluaran akan datang untuk perhatian dan tindakan anda semua.

Sekian, Terima-Kasih.

Yusrika Bahar
Profesor Ujikaji Gila
Putrajaya

Thursday, April 1, 2010

TAPAK PROJEK

TAPAK PROJEK
oleh Yusrika Bahar





Salam 1Belia 1Malaysia.

Bahagian Pembangunan Rakan Muda akan menganjurkan Karnival Remaja Rakan Muda sempena Sambutan Hari Belia Negara 2010 pada 14-16 Mei 2010. Pelbagai aktiviti menarik akan berlangsung pada tarikh tersebut dan boleh melayari Facebook Rakan Muda, atau melayari blog http://rakanmudakbs.blogspot.com. Selain dari itu tapak gerai, pameran & jualan juga akan dibuka di Youth Town.

Kaki Teater Muda Putrajaya dengan kerjasama Unit Anugerah Remaja Perdana Rakan Muda pula akan mementaskan Teater "Sketsa Kampung Aman" dan dijayakan oleh Peserta Anugerah Remaja Perdana Rakan Muda Tahap Gangsa di Dewan Podium A, Menara KBS. Selain pengisian berteater oleh mereka, kawasan Dewan dan juga pejalan kaki ini akan turut dihiasi dengan pameran, jualan gerai dari kalangan pencinta seni.

Oleh itu, kepada Pencinta Seni, Tapak ini adalah percuma untuk anda, cuma anda perlu berdaftar dengan saya Yusrika Bahar di 012-7052504 atau datang di Aras 2, Menara KBS, Presint 4, Putrajaya. Tapi ingat Tempat adalah TERHAD & PERCUMA. Tapak yang disediakan hanya berkaitan dengan "Hasil Seni, Hasil Kreatif, Sastera Ilmiah, Produksi Teater". Selain Tapak Gerai & Pameran, satu pentas kecil juga akan dibina bagi memudahkan mereka yang berjiwa seni ini untuk menyampaikan sajak ataupun sekadar menyanyikan lagu-lagu puisi luahan jiwa. Segalanya mesti bertemakan "Belia Kreatif Pemacu Pembangunan Negara"



Sekian, terima-Kasih

Yusrika Bin Bahar
Mentor / Pemimpin Anugerah Remaja Perdana Rakan Muda
Unit Anugerah Remaja Perdana Rakan Muda
Bahagian Pembangunan Rakan Muda
Jabatan Belia & Sukan Negara
Kementerian Belia & Sukan Malaysia
012-7052504
03-88883608
yusrikabinbahar@yahoo.com